Ana Bagaikan Puteri

“Mengapa saya masih berasa belum cukup?” Ana mundar-mandir di dalam bilik peraduannya, lalu dia terdampar di pembaringan. Hatinya terasa sebak. Air mata mula menakung di kelopak mata.

“Adakah saya akan hidup bersendirian di dalam istana indah ini?”

Suara itu menjawab dengan jelas, “Ya, bergembiralah di sini. Kamu akan dapat apa sahaja yang kamu hajatkan.”

“Tetapi…dimana keluarga saya? Kawan-kawan saya? Saya rindukan mereka!”

“Bukankah ini yang kamu impikan? Menjadi seorang puteri yang memiliki segala kemewahan dan keindahan. Jauh daripada segala gangguan yang membuatkan kamu letih, penat dan lelah?”

Butiran Buku

Penulis:

Ilustrator:

Jumlah Muka Surat: 

Bahasa: